Ketua TP-PKK Kalteng Ajak Kepala Daerah Berkolaborasi Turunkan Angka Stunting

Ketua TP-PKK Kalteng Ajak Kepala Daerah Berkolaborasi Turunkan Angka Stunting

Palangka Raya, gemakalteng.co.id Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga Provinsi Kalimantan Tengah (TP-PKK Prov. Kalteng) Ivo Sugianto Sabran mengajak Pemprov dan Pemerintah Kabupaten/Kota di Kalteng mensosialisasikan pola asuh anak dan remaja yang baik dan benar serta pemberian nutrisi yang tepat bagi anak-anak. Hal ini disampaikan Ketua TP-PKK Kalteng saat menyampaikan sambutannya pada Safari Ramadan Antara Gubernur Kalteng H. Sugianto Sabran dengan Bupati/Walikota, Forkopimda, Kepala Perangkat Daerah, Pimpinan Ormas Islam, Imam dan Kaum Masjid, Anak Yatim Piatu, Fakir Miskin di Provinsi dan Kabupaten/Kota se-Kalteng serta Para Alim Ulama, Tokoh Masyarakat dan Insan Pers. Bertempat di Istana Isen Mulang Palangka Raya, Kamis (28/4/2022). Safari Ramadan ini digelar secara hybrid.

Dijelaskan oleh Ivo Sugianto Sabran bahwa salah satu fokus Pemerintah saat ini adalah pencegahan stunting. Upaya ini bertujuan agar anak-anak Indonesia dapat tumbuh dan berkembang secara optimal dan maksimal, dengan disertai kemampuan emosional, sosial, dan fisik yang siap untuk belajar, serta mampu berinovasi dan berkompetisi di tingkat global.

Pada kesempatan tersebut, Ketua TP-PKK Kalteng juga menyampaikan beberapa hal lainnya yakni peningkatan perekonomian keluarga melalui pemanfaatan lahan pekarangan untuk tanaman produktif.

“Ini melalui Hatinya PKK (halaman Asri, Teratur, Indah dan Nyaman). Pemanfaatan lahan pekarangan untuk tanaman produktif. Pemanfaatan lahan selain untuk ketahanan pangan keluarga, tetapi juga untuk meningkatan perekonomian keluarga”, imbuhnya.

Ivo juga meminta untuk mengaktifkan posyandu.

“Kita mengajak Kepala Daerah untuk kembali mengaktifkan posyandu. Kenapa posyandu karena posyandu adalah sarana fasilitas kesehatan paling dekat ke masyarakat. Gratis lagi”, jelas Ivo.

Terakhir, Ivo juga mendorong untuk berkolaborasi menurunkan angka stunting di Kalteng. Sebagaimana diketahui, Prevalensi stunting di Kalteng untuk Tahun 2021 mengalami penurunan. Berdasarkan data Survei Status Gizi Balita Indonesia yang baru saja dirilis, Prevalensi stunting di Kalteng telah menurun dari 32,3 % (2019) menjadi 27,4 % (2021).

Penurunan Prevalensi stunting di Kalteng tidak lepas dari komitmen Gubernur Kalteng H. Sugianto Sabran.  Sebagai bentuk komitmen Pemprov. Kalteng dalam percepatan penurunan stunting telah ditetapkan regulasi berkaitan dengan hal tersebut, antara lain Peraturan Gubernur Kalteng Nomor 14 Tahun 2019 tanggal 2 Juli 2019 tentang Gerakan Masyarakat Hidup Sehat melalui Aksi Ela Hindai Stunting tahun 2019, Keputusan Gubernur Kalteng Nomor: 188.44/73/2019 tanggal 06 Maret 2019 tentang Tim Pelaksana Program Aksi Percepatan Penanggulangan Stunting Prov. Kalteng, dan Peraturan Gubernur Kalteng Nomor 7 Tahun 2020 tanggal 19 Maret 2020 tentang Pedoman Pelaksanaan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat.

Hadir di Istana Isen Mulang yakni Gubernur Kalteng H. Sugianto Sabran, Wakil Gubernur Kalteng H. Edy Pratowo, Wakil Ketua DPRD Kalteng H. Abdul Razak dan Sekretaris Daerah Prov. Kalteng H. Nuryakin. Safari Ramadan juga diikuti secara langsung dan virtual oleh Forkopimda, Anggota Pendukung Forkopimda, Kepala Perangkat Daerah Prov. Kalteng, Kepala Instansi Vertikal, Pimpinan Perbankan/BUMN/BUMD, Pimpinan Partai Politik, Organisasi Kemasyarakatan, Organisasi Keagamaan Provinsi dan Kabupaten/Kota se-Kalteng serta Imam dan Kaum Masjid, Anak Yatim Piatu, Fakir Miskin se-Kalteng, Para Alim Ulama, Tokoh Masyarakat dan Insan Pers. (Sumber : MMC Kalteng/WDY/Foto:Asef)

Berita Lainnya

Leave a Comment